BETAWI 100 PERSEN

Assalamualaikum…
Ape kabar sudaraku? Bae? Alhamdulillah, kite yang ngurusin www.kampungbetawi.com, nggak kurang suatu ape. Malaan berkah, sebab ente semue terus-terusan ngedoain kite. Lantaran begitu, kite juga dengan teramat tulus ngedoain ente-ente, semoga idup sari-sarinye sehat afiat, rejeki ngucur, dan berkah.
Sebelon omongan jadi panjang, kite mao ngingetin lagi nih. Kalo mao cari artikel di www.kampungbetawi.com, caranye KLIK GEROBOG. Dari Gerobog pilih dan klik RUBRIK yang dituju, terus klik lagi ARTIKELNYE. Nah, ketemu dah yang ente cari. Urusan begini kudu diingetin terus, kerne masih banyak pembaca www.kampungbetawi.com yang masih nanya-nanya perihal itu. Nah, semoga dengan penjelasan ini, ente kagak linglung nyari-nyari artikel yang dituju.
Sudaraku yang tercinte. Sekarang ini ude masup bulan April. Kalo di dalem kancah nasional, kite kenal dengan bulannye perjuangan kaum perempuan. Kok gitu? Kalo sudare paham perjalanan atawa proses sejarah bangsa kite, maka sudare inget yang namanye Kartini. Bener, itu perumpuan yang lahir 21 April 1879, di kampung Rembang, Jepara, Jawa Tengah. Ini perempuan bertitel Raden Ajeng, idupnye kagak panjang, cuman 25 tahun. Dia meninggal 17 September 1904.
Kartini jago bahasa Belanda. Die belajar sendiri lantas surat-suratan alias korespondensi kepada kawan-kawannye yang dikenal, termasup kawan yang di Negeri Belande. Salah satunya adalah Rosa Abendanon yang banyak mendukungnya. Dari buku-buku, koran, dan majalah Eropa, Kartini kebengbat atinye ama kemajuan berpikir perempuan Eropa. Lantaran ia ngeliat perempuan pribumi masih dipandang setengah orang, dia kepengen majuin perempuan pribumi.

Seudenye Kartini wafat, Abendanon ngumpulin dan ngebukuin surat-surat yang pernah dikirimkan R.A Kartini pada teman-temannya di Eropa. Abendanon saat itu menjabat sebagai Menteri Kebudayaan, Agama, dan Kerajinan Hindia Belanda. Buku itu dikasih titel Door Duisternis tot Licht yang arti harfiahnya “Dari Kegelapan Menuju Cahaya”. Buku kumpulan surat Kartini ini diterbitkan pada 1911. Buku ini lima kali citak, dan pada cetakan terakhir terdapat tambahan surat Kartini.

Taon 1922, Balai Pustaka menerbitkannya dalam bahasa Melayu dengan judul yang diterjemahkan menjadi Habis Gelap Terbitlah Terang: Boeah Pikiran. Taon 1938, keluarlah Habis Gelap Terbitlah Terang versi Armijn Pane, seorang sastrawan Pujangga Baru. Versi ini sempat dicetak sebanyak sebelas kali. Surat-surat Kartini pernah diterjemahkan ke Bahasa Inggris oleh Agnes L. Symmers. Selain itu, juga pernah diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Jawa dan Sunda.

Terbitnya surat-surat Kartini, sangat menarik perhatian masyarakat Belanda, dan pemikiran-pemikiran Kartini mulai mengubah pandangan masyarakat Belanda terhadap perempuan pribumi di Jawa. Pemikiran-pemikiran Kartini yang tertuang dalam surat-suratnya juga menjadi inspirasi bagi tokoh-tokoh kebangkitan nasional Indonesia, antara lain W.R. Soepratman yang bikin lagu berjudul Ibu Kita Kartini.

Waduuuhhh… kepanjangan ya ngomongin Kartininye? Gak nape, yang penting Kartini dapet kasih inspirasi buat kite, utamanye buat perempuan Betawi. Dalem banyak hal, perempuan Betawi masih dikatah kolot atawa ketinggalan jaman. Sebenernye pendapet itu salah besar dan ude bukan jamannye lagi ngatah begitu. Kebanyakan publik umum masih memandang stereotipe atas perempuan Betawi. www.kampungbetawi.com nggak bisa nyalain siapa-siape, melengken kite atawa perempuan kite sendiri yang kudu tunjukin keboleannye di depan umum. www.kampungbetawi.com ngedorong sekuat tenaga apa-apa yang menjadi tugasnye, ya’ni kasih jelas ke antero alam dunia, segala sesuatu yang telah diraih kaum perempuan Betawi. Rupe-ripe hal yang ude digemgem ama perempuan Betawi.

Sudaraku, janganlah syak wasangka lagi, kalo www.kampungbetawi.com situs yang bener-bener Betawi! Betawi 100 persen!. Betawi tulen! Kite lagi nungguin siape-siape yang peduli, yang nyokong, yang bener-bener peratiin   www.kampungbetawi.com.  Siape-siape yang mao nymbang, silahkan. Siape-siape yang mao kasih saran, silahkan. Siapa-siape — ini nih yang penting — yang mao kirim artikel, sangat dan sangat ditunggu. Kite kepengen, www.kmpungbetawi.com menjadi rumah kite bersama, rumah budayawan Betawi, rumah seniman Betawi, rumah orang Betawi. Janganlah ada perasaan, “Wah, www.kampungbetawi.com mah punya segelintir orang, yang ngerasa dirinye Betawi.” Jangan! Janganlah ada perasaan seperti itu. Itu namanya perasaan atawa pikiran cupet. Mari buka ati, mari buka kepala.

Ini milik kita, milik bersama. Ayo maju bersama. Tuhan Yang Kuase kasih tunjuk jalan kite.

Wassalam,

Perbanyak tabe,

Redaksi

Leave a Comment