MENIMBANG GAMBANG RANCAG

Oleh : Yahya Andi Saputra

Amma ba’du

Rancag, atau rancak, adalah balada yang jumlah barisnya bebas, tapi berciri pokok rima  (persamaan bunyi pada akhir kalimat). Jika disimak buku Map of Betawi’s Cultural Art, yang diterbitkan tahun 1986, maka tak ada lagi grup gambang rancag yang masih hidup. Mungkin saja grup gambang kromong yang masih eksis sekarang dapat memainkan gambang rancag, tapi secara khusus tidak ada lagi grup gambang rancag yang masih hidup. Tentu saja hal ini beriringan dengan maraknya tantangan seperti maraknya organ tunggal atau dangdut.

Tradisi lisan ngerancag dapat diduga bermula pada akhir abad ke 19 kalau dilihat dari tema ngerancag yang dibawakan seperti Rancag Si Pitung dan Kramat Karem. Si Pitung diketahui tewas pada tahun 1894, sedangkan Kampung Kramat tenggelam sebagai akibat dari meletusnya gunung Krakatau pada tahun 1881. Tukang ngerancag dapat dibedakan dengan tukang cerita, sahibul hikayat. Sahibul hikayat awal kemunculannya ditanggap. Orang yang dituduh membunuh Nyai Dasima yaitu Bang Puasa atau Kuasa, tewas dijatuhi hukuman mati pada tahun 1821. Dalam kisah Nyai Dasima diceritakan bahwa Samiun membujuk Dasima jalan-jalan ke Kampung Ketapang untuk mendengar sahibul hikayat membawakan lakon Amir Amje (Amir Hamzah Paman Rasulullah SAW). Sedangkan tukang ngerancag mulanya berkeliling dari satu tempat ke tempat lain. Jadi tidak ditanggap sebagaimana sohibul hikayat. Sohibul hikayat membawakan tema kisah-kisah pahlawan Islam atau dongeng yang mirip 1001 malam. Kisah dibawakan dengan penuturan yang bebas, artinya tidak bersyair. Sedangkan tukang ngerancag membawakan rancag sambil menggosok tehyan. Hal itu disebabkan karena ia berkeliling, sampai akhirnya permainan ngerancag diiringi gambang setelah tukang ngerancag ditanggap.

Ada perbandingan terbalik antara pertumbuhan sohibul hikayat dengan tukang ngerancag. Kalau perkembangan sohibul hikayat akhirnya menghilangkan alat musik pengiring, sedangkan tukang ngerancag melengkapi alat musiknya, yang semula tehya saja, menjadi peralatan perangkat lengkap gambang.

Missi Ngerancag

Missi utama ngerancag, seperti halnya sohibul hikayat, adalah menghibur rakyat. Tentu saja di samping menghibur, atau menghilangkan ketegangan/stress, ngerancag punya missi transformasi nilai-nilai kepada masyarakat, setidaknya nilai sejarah. Tokoh-tokoh legendaris Betawi seperti Pitung, Ayub dari Teluk Naga, Angkri dari kampung Angke, dilestarikan perannya dalam masyarakat liwat tradisi lisan ngerancag.

Tragedi karemnya kampung Kramat diabadikan lewat ngerancag. Betapa mengerikannya peristiwa meletusnya gunung Krakatau yang diiringi dengan ujan abu dan banjir yang bikin kampung Kramat jadi karem.

Dalam hal kontrol sosial, tradisi ngerancag tampaknya tidak secara langsung menjadi sarana kontrol sosial. Perlu diingat, baik ngerancag atau cerita sohibul hikayat, berkembang pada jaman Belanda. Belanda berkuping lintah, mata-matanya berada dimana-mana, tentu saja tidak mungkin tukang ngerancag atau tukang cerita ambil risiko berurusan dengan agent politie kolonial. Paling banter, ngerancag mengajarkan semangat perlawanan kepada rakyat. Seperti diketahui dari ketokohan Pitung yang kontroversial itu yang ditonjolkan adalah keberaniannya melawan otoritas kumpeni yang disimbolkan pada sosok Hijne. Saban kali rancag Si Pitung dimainkan, orang terkesan dengan kehebatan Pitung membobol bui Mester, lantas sembunyi di mesigit Al-Atieq Kampung Melayu, sehingga luput dari inceran agent-agent politie kolonial. Kehebatan itulah yang dikenang hingga sekarang. Dan kebenian tukang ngerancag untuk mengisahkan si Pitung yang nota bene adalah musuh Belanda patut dipuji sebagai suatu heroisme tukang ngerancag.

Berikut ini contoh rancag dengan tema Si Pitung.

Si Pitung sudah mati dibilangin sana sanak sudaranya

Digotong di Kerekot Penjaringan kuburannya

Saya tau orang rumah sakit nyang bilangin

Aer keras ucusnya dikeringin

Waktu dikubur pulisi pada iringin

Jago nama Pitung kuburnya digadangin

Yang gadangin kuburnya si Pitung dari sore ampe pagi

Kalo belon aplusan kaga ade nyang bole pegi

Kabarnya jago Pitung dalam kuburan idup lagi

Yang gali orang rante mengaku paye

Belencong pacul waktu itu suda sedie

Lantaran digali Tuan Besar kurang percaya

Dilongok dikeker bangkenye masih die

Memang waktu itu bangke Pitung diliat uda nyata

Dicitak di kantor koran kantor berita

Ancur remuk tulang iganya bekas kena senjata

Nama Pitung suda mati Tuan Hena ke Tomang bikin pesta

Segala permaenan kaga larangannya

Tuju ari tuju malem pesta mau tangkep kawan-kawannya

Nama Pitung mau tangkep kawan-kawannya

Jago Pitung waktu dia jadi jago kelewat ganasnya

Memang waktu itu si Pitung belum ketemu sama kawannya

Rawa Belong desa Pengumben nama Pitung jadi kampungnya

Pitung anak Rawa Belong

Kutika idup pinter ilmunya seperti kalong

Lantara ditangkep buian Mester dia bikin bolong

Si Pitung cuman jeleknya dia suka nyolong

Berikut ini rancag berbentuk “syair” berjudul Sair si Pitung:

Rancak si Pitung saya karangin

Ada orang ruma sakit yang bilangin

Malem matinya politie gadangin

Mao dipendem politie iringin

Kuburannya dijaga sore pagi

Tiap sore banyak orang pegi

Tukang djaga tidak rugi

Kuburan itu digali lagi

Gali kuburan keliwat paya

Orang rante disuru sediya

Hoopd cipier kurang percaya

Diliat bangkenya betul dijaga

Digali masi ada bangkenya

Tuan Hinne terpuji pekerjaannya

Sekalian sama mata-matanya

Rayaken pesta dadu sangat ramenya

Pesta itu sangat gumbira

Sebab ada yang diara

Adu ayam tidak perkara

Tuan Hinne berpura-pura

Maksud Hinne bikin pesta

Mau nangkep konco Pitung serenta

Kalu ia orang berani meta

Suda disediain banyak senjata

Sampe di sini saya putusin

Rancak si Pitung saya beresin

Sama rancak “Orang Maen” diterusin

Tuan baca hurufnya diawasin

Pelestarian

Pada tahun 1911, Toko DJIN VICH & Co (Loa Yoe Djin), Pancoran, Batavia, menjual macam-macam versi atau judul rancag. Antara lain:

  1. Rancak Roema Angoes Besar di Maoek, ka 1-6
  2. Rancak Sie Mioen (dengen Pake Gambang Piano dan Laen-laen)
  3. Rancak Nona Boedjang ka 1-4
  4. Rancak Orang Maen Kartoe ka 1-4
  5. Rancak Entjek A Kiong Mati Diboenoe ka 1-4
  6. Rancak Pa Bairah di Tamboen ka 1-6
  7. Rancak Si Pitoeng ka 1-4
  8. Rancak Orang Bersobat Sama Komedi Bangsawan ka 1-4
  9. Rancak Orang Dimadoe ka 1-2
  10. Rancak Orang Derep Keleboe ka 1-6
  11. Rancak Patima Mati Diboenoe ka 1-4
  12. Rancak Toekang Ketjrot di Betawi ka 1-4
  13. Rancak Anak Ajem ka 1-4
  14. Rancak Sang Kodok ka 1-2
  15. Rancak Roepa-roepa Boeroeng ka 1-2
  16. Rancak Djago Si Angkri ka 1-6
  17. Rancak Pa Tjenteng Soekain Mantoenja ka 1-4
  18. Rancak Orang Diboei Poenja Sangsara ka 1-4
  19. Rancak Toekang Sado Ditjela-tjelain ka 1-2

Berbagai pihak, terutama instansi terkait dalam bidang kesenian atau kebudayaan, berkewajiban untuk bertindak secara konkrit dalam melstarikan gambang rancag. Saya yakin masih ada tukang gambang yang dapat membawakan rancag. Keluarga Rojali atau dikenal dengan Jali Jalut, konon terus dan tiada hentinya mendorong anak-cucunya untuk menekuni gambang rancag. Salah seorang anaknya, Firman, sangat potensial dan  kemungkinan besar, pada pundak Firmanlah gambang rancag akan terus mengalir.

Banyak sekali kesenian atau umumnya permainan rakyat Betawi yang sudah hilang yang mestinya masih dapat diselamatkan, antara lain permainan Ujungan. Jenis permainan yang sangat terkenal di bilangan Bekasi ini menghilang karena kala itu dilarang oleh pemerintah daerah setempat. Padahal permainan ini potensial menjadi daya tarik pariwisata. Seperti diketahui,pada era Orde Baru, banyak kesenian tradisional yang menjadi korban politik.

Pada era reformasi sekarang ini tatkala terbit kesadaran untuk menggali dan melestarikan kesenian tradisional, kita menghadapi kesulitan yang hebat karena terbentur pada garis yang putus, sejarah yang hilang. Mata rantai terakhir generasi pengabdi seni yang menghubungkan kita dengan masa lalu telah tiada. Para mantan pemain Ujungan di Bekasi rata-rata telah berusia di atas 70 tahun sehingga sukar memenuhi permintaa dan kesediaannya memperagakan permainan itu. Begitu juga, mungkin dewasa ini masih ada pemain gambang yang dapat ngerancag, maka kita kudu buru-buru mengambil langkah melestarikan gambang rancag.

Wallahu‘alam bisshawab.

Leave a Comment